3 Waktu Tidak Digalakkkan Untuk Mandi Untuk Membersihkan Diri

Mandi bukan hanya berfungsi membersihkan tubuh dari kekotoran, malah ia juga menyegarkan badan setelah melakukan pelbagai aktiviti. Tapi sayangnya ada sebahagian daripada mereka yang kurang memahami pentingnya mandi sehingga mereka tidak melakukannya sebagai rutin harian. Padahal ada beberapa hadits yang menyebut “kebersihan sebahagian daripada iman”. Diama maksudnya dengan menjaga kebersihan, sama ertinya kita menjaga kesihatan dan juga keimanan kita.

3 Waktu Tidak Digalakkkan Untuk Mandi Untuk Membersihkan Diri

Selain memahami pentingnya mandi, terdapat satu perkara lagi yang perlu di titikberatkan iaitu waktu mandi. Kenapa demikian? Ini kerana terdapat beberapa waktu dimana kita tidak digalakkan untuk mandi, kerana ia berisiko untuk mengganggu kesihatan dalaman kita dalam masa jangka panjang. Mungkin ramai berpendapat ia agak menyusahkan tetapi kami ada butiran kenapa waktu tersebut dilarang untuk mandi. Ini antara 3 waktu yang tidak digalakkan untuk mandi:

1. 30 Minit Setelah Solat Asar.
30 minit setelah solat asar itu adalah waktu dimana darah didalam diri kita ketika itu sedang panas, jika kita mandi ketika itu, akan menyebabkan badan menjadi lelah dan penat untuk melakukan perkerjaan.

2. Waktu Maghrib
Jantung kita setelah maghrib sudah mulai lemah untuk melakukan perkerjaan. Jadi, kajian menunjukkan bahwa ketika ini jika kita mandi akan menyebabkan paru-paru boleh dimasuki air dan boleh menyebabkan paru-paru basah.

3. Selepas Waktu Isya
Setelah solat isya, ini saatnya jantung kita berhenti dan melakukan istirahat, jika mandi ketika ini akan menyebabkan kerosakan jantung akibat kemasukan air. Jadi, sebaiknya mandi setelah 1 jam dari jam 12 malam. Antara pukul 2 – 3 pagi, itu akan lebih memberikan energy kepada badan seperti mana bateri yang telah lemah di cas semula.

Sumber – Petikan daripada perkongsian Dato’ Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah

PERINGATAN: Pihak kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.